Sehari bersama 11 ribu Rupiah

Sehari bersama 11 ribu Rupiah

 

Lo harus meraskan hidup jadi anak kosan kalau lo mau menghargai kehidupan lo yang sekarang” itu kata puitis dari gue yang ke 1053 guys haha, yaap ini pengalaman gue aseli bukan pengalaman orang atau pengalaman orang yang gue denger dan cuma katanya tapi ini aseli dan mungkin banyak sih yang ngalamin sama kayak gue tapi yang merasakan hal seperti ini gue rasa cuma gue aja deeh, oke let’s start it.

Waktu itu persis banget kalender kegiatan gue menunjukan tanggal 30 April 2013, yaa ini masa tersulit dalam perjalanan gue di kampus selama gue menjadi maba (Mahasiswa Baru). Burung-burung asyik banget nyanyi-nyanyi pagi itu seakan mereka ketawa diats penderitaan gue waktu itu, gimana gak menderita saat itu masih pagi dan pas gue buka dompet gue yang tebel isinya tinggal 2 lembar, kalian jangan ngebayangin 2 lembarnya yang warnanya merah, itumah gue bisa beli minyak yang katanya bisa diminum langusng gitu ama artis, dan 2 lembar yang gue punya saat itu adalah satu lembar berwarna agak ping yang maksudnya dalah sepuluh ribu dan stu lagi adalah yang palingsering ada dikotak amal masjid yaitu dalah seribu! Di hari itu gue harus memulai pagi dengan keringet dingin karena takut gak bisa makan nanti malem L.

Oke gue gak sendiri kok gue punya temen-temen yang semoga nanti mau ngebayarin makan gue amin. Dan gue mulai pagi indah itu dengan mengayuh si speedy, sepeda pemberian kakak tingkat gue di SMA yang kebetulan satu Kampus ama gue. Pemberhentian selanjutnya adalah “Mc’D” tempat sarapan yang udah saering banget gue kesitu, mantepkan dengan unag sebelas ribu gue bisa ke Mc’D. Gue  termasuk orang yang gak kuat nahan laper apalagi mau ngampus, itu gak banget dah nahan laper sambil belajar yang ada nanti dipikiran dada ayam selalu terbayang didepan mata gue, bahaya kan kalo nanti didepan gue ada dada orang, bisa digampar gue kalo ketauan gue mau megang itu apalagi same makan itu benda, ahh udah deeeh mending gue makan dulu aja dan gue gak biasa sih gak makan sebelum kuliah atau sebelum sekolah dulu, dan tempat makan ini adalah tempat makan favourite gue, yaa selain murah juga disini makanan nya banyak guys, bayangin yaa banyak, murah meskipun rasanya gak seeneak masakan di warung sederhana yang harganya gak sederhana ya lumayan lah apalagi kantong gue saat itu cuma berisikan 11 ribu rupiah,

Sesampenya disana gue sengaja mesen makanan yang semurah-murahnya dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya dan setelah itu gue buang deh nasinya horeee gak lama setelah itu mendaratlah sebuah wajan dipala gue apabila gue melakukan hal yang tadi, oke lapeerrr nih, setelah gue pesen makanan yang murah meriah itu, namanya akhir bulan ya gitulah gak ada KFC Mc’D bisalah mantepkan gue pagi-pagi aja udah sarapan di Mc’D lu pasti gak mungkin deh bisa kayak gue. Setelah memuaskan si lambung guepun cao dan go to campus gue masuk jam 7 sob mirip kayak anak SD, miris ya padahal gue berharap banget kuliah nanti bisa bangun siang ehh semester 2 ini gue harus bangun pagi 3 hari dalam seminggu. Okelah emang mungkin Allah nakdirkan gue untuk selalu menjadi Mahasiswa yang rajin kali #possitivethinking. Udah deh gue ke kasir yang juga merupakan tempat yang sama dengan gue mesen makanan tadi maklum Mc’D guepun bayar makanannya, dan pas gue tanya ternyata Mc’D yang ini murah banget bray, gue Cuma ngabisin uang sebanyak 4 Ribu aja dengan makan Nasi goreng dan juga Telor dadar + air putih “penenang tenggorokan”, tapi jangan langsung lu cari dah ini Mc’D gak akan pernah ketemu kok gue yakin meskipun lo cari sampe ke sumber Mc’D nya langsung. Karena Mc’D yang ini artinya dalah “Mak Dimah” bukan lo aja kok yang bingung gue juga bingung apa hubungan nya Mc’D sama mak Dimah, mungkin aja pemilik toko kelontong Mc’D yang aseli adalah suaminya mak dimah ini atau mungkin aja pemilik toko Mc’D yang aseli ngambil nama Mc’D dari mak Dimah, biarlah mak dimah dan si Paman Mc’D yang mengetahui ini yang penting kalo pagi  gue makan disitu murah dan enak.

Oke makanpun udah dan duit gue yang 11 ribu tadi akhirnya berubah menjadi 7 ribu sedangkan itu masih sangat amat pagi, atleast gue udah sarapan deh  nanti makan siangnya agak mendekati sore aja kali yaa biar gak nguras duit banget, dan akhirnya gue cao deh ke kampus.

Belajar terasa sangat menyenangkan yaa jikalau perut sudah kenyang mendegarkan dosen bicara apapun serasa ada seorang yang sedang mendongeng indah di kuping gue. Dan singkat nya semua mata kuliah udah gue selesain nih meskipun perut udah kembali lapar karena gue harus melalui pelajaran yang berat, bayangin sob Fisika Dasar abis itu Kalkulus dan setelah itu Mekanika Teknik semuanya harus gue selesain dalam waktu yang kontinu dan gak ada jeda minimla buat nongkrong gitu yaa di wc biar perut gue gak sakit banget nahan sakit perut dari tadi pagi pfttt yaitulah derita gue dihari selasa, gue harus menyelesaikan 3 kuliah udah gitu masuk nya jam 7 pula pfttt.

Bagaikan motor yang kehabisan bensin terus gak bisa jalan tuh motor yaitulah keadaan gue sesaat setelah mata kuliah selesai, perut udah digebuk-gebuk sama cacingnya, gue takutnya mereka pada bakar ban di dalem perut gue karena demo gak ada makanan masuk, akhirnya dengan langkah cepat gue ambil sepeda tercinta langsung cao ke kosan, sebenernya alesan gue buru-buru cao ke kosan bukan karena gue tau ada berkat dari tetangga atau ada bancakan yang diadakan oleh ibu hansip sebelah, bukan bukan, gue Cuma mau ngecek Power Bank yang udah gue beli dan berharap sih udah sampe, gara-gara ini juga akhir bulan gue jadi ya agak gitulah(read: SENGSARA).

Dan sesampenya dirumah gue coba buka pintu kosan dan ternyata ..

Jeng jeng jeng jeng…….

Dan akhirnya di sudut kasur gue yang kecil dan berselimut unyu itu ada sebuah bingkisan dan gak mau nunggu-nunggu lagi gue buka aja dan ternyata YEAY YEAY YEAY *goyangitikdiataswajan* bingkisan gue udah dikirim, 3 hari gue menunggu bingkisan ini sampe-sampe ada motor kewat depan kosan gue kira abang-abang JNE yang bakalan ngasih ini ke gue, dan saking senengnya gue rasanya gue gak butuh makan lagi waktu itu tapi beberapa saat kemudian perut emang gabisa diboongin  ternyata, perut guepun mengeluarkan  bunyi yang agak aneh, untuk menghindari kejadian yang gak mengenakan akhirnya gue putusin untuk beli makanan tapi sempet mikir juga sih, tadi duit gue 11 ribu dan udah kepake 4 ribu, that’s mean my money just 7 thousands left, ohh man nanti malem gue makan apaan? Gue coba ubrak-abrik celengan sapa tau aja ada uang recehan yang bisa dikumpulin sehingga bisa menggenapkan uang gue, tapi perasaan gue gak pernah nabung dari dulu ya hemm gak mungkin ada kalo gitu maah. Oiya  bentar gue punya kotak makanan di bawah kasut guem gak ada salahnya dicek kali aja ada makanan yang bisa dimakan untuk ganjel perut.

Dan ternyata perut laper mie pun tiba peribahasa ini namapaknya cocok banget buat kondisi gue saat ini, sesaat setelah gue buka tuh kardus makanan gue liat ada kantong plastik yang dalemnya tuh berisi mie rebus yang isinya ada dua, huaaaa gue pengen nangis rasanya, pertama kenapa harus mie yang ada disitu kenapa gak ayam goreng? Alasan Kedua kenapa mie nya  gak ada telor nya dan menurut lo enak gitu makan mie gak make telor, hambar banget deeh tuh lidah, TAPI dari pad ague gak makan dan nanti kelaparan meronta-ronta yaudah mending gue makan ajadeh seadanya, gue inget kata kakak tingkat gue yang ngajarin gue ngaji katanya “siapa yang bersyukur akan nikmat Allah, passti akan ditambah nimkmatnya, dan siapa yang kufur maka adzab Allah amatlah pedih” ah gila masa gara-gara gue gak bersyukur dapet mie aja gue di Adzab Allah, ogah banget! Oke nikmatin aja mie rebusnya paling gak ini bisa ngurangin pengeluaran lo buat makan dan duitlu tetep 7 ribu buat makan malam hari.

Waktu gak kerasa banget berlalunya guys, alangkah senangnya hati ini paket Power Bank sudah dateng dan hari makin malem dan artinya gue bisa ambil uang dan gak se SENGSARA ini lagi besok, malam  harinya gue coba abisin uang 7 ribu yang gue punya tapi gue selalu inget sama kejadian tadi siang dimana gue gak punya duit sama sekali dan uang seribu tuh berasa berharga banget oke gue makan secukupnya ajadeh, oiya FYI aja nihh di Surabaya tuh makanan enak ya goceng(5 Ribu) juga udah banyak ditemukan di pinggir jalan Keputih, dan gaperlu harus mengeluarkan uang ampe puluhan untuk mendapatkan makanan yang enak dan bergizi itulah enaknya tinggal dan hidup di Jawa, beda amat dengan kota asal gue JAKARTA, mentang-mentang Ibukota harga disana serba mahal dan gak mahasiswaawi buat mahasiswa kayak gue.

Dan malem itu akhirnya gue putuskan untuk makan yang seadanya ajadeh, gue ngerti kalau lagi bener-bener genting banget gimana rasanya, dan gak mau menghamburkan uang gitu aja buat hal yang mubadzir *pelit*.

Dan duit gue pas banget waktu itu tinggal seribu perak (Rp. 1000,00-) gue terharu aseli, rasanya mata ini mau meneteskan air mata karena gue bisa hidup dengan 11 Ribu rupiah, Subhannallah banget yaa ini sesuatu dan harus diingat-ingat setiap detik kejadiannya, gak lama setelah gue makan gue coba ke ATM buat ambil uang bulanan selanjutnya, ehmm Cuma ngasih tau yaa bukan nya mau sombong sebenernya siih gue bukannya gak ada uang buat makan, tapi ini karena pengeluaran gue udah melebihi kapasitas banget dan ditakutkan kalau gue ambil lagi di ATM bisa makin bahaya deh, yaudah makanya gue putuskan untuk hidup dengan 11 Ribu rupiah dan itu gila abis, gue gak akan bisa ngelewatin ini kalau b ukan pertolongand dari Allah, dan kenapa juga gue percaya dengan 11 ribu ini, itupun karena gue yakin Allah akan mencukupkan gue hari ini, toh burung aja pergi dari sangkarnya gak bawa uang kan? Tapi dia bisa kembali ke sangkarnya dalam keadaan tenang dan kenyang, itula kenapa gue yakin seyakin yakin nya orang yakin 😀

Selesai

 

 

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s