Badminton Pembawa Derita :(

Lo tau kan gimana orang yang lagi tergila-gila sama sesuatu?

Iyaa gue tergila-gila sama badminton bahkan sekarang, kalau ada badminton dimana pun gue sempatin buat liat bentar, meskipun gak bisa lama tapi paling tidak ‘nafsu’ gue dalam badminton tersalurkan deh. Di bawah ini juga salah satu pengalaman kegilaan gue terhadap badminton dan kalo bisa ini jangan diikutin sih, kasian nyokap lo dan kenapa kasian ama nyokap lo? Liat aja ya nanti gimana cerita nya, check it out.

Jadi gini nih guys, waktu itu kan ada Badminton ya pas lagi ada turnamen beregu Thomas and Uber Cup, kalian pasti tau lah apa itu, kalau kalian termasuk penggila badminton juga kayak gue. Dan kegilaan itu gue salurin ke arah yang salah sih menurut gue, karena lagi sendirian di rumah dan kebetulan lawan tim Uber waktu itu adalah China yang sampe sekarang pun susah banget buat dikalahin sama tim kita.

Oke, namanya juga fans ya, mau kalah mau menang itumah ntar aja yang penting teriak-teriak dan itu juga yang gue lakuin di rumah sendirian. Tapi sekali lagi gue gak mau sepi-sepi amat dirumah, alhasil gue mencoba meramaikan rumah dengan sebisa mungkin deh. Ada sesuatu yang terlintas di pikiran gue, ceritanya gue pengen menghadirkan kondisi yang sama seperti di Istora dan yang ada di pikiran gue yaitu ngambil sesuatu yang bisa dipukul-pukul atleast  gue bisa merasakan juga deh atmosfer Istora yang panas itu.

Akhirnya gue coba ambil baskom  nyokap di dapur dan menggunakan tangan gue sendiri gue pukul-pukul tuh baskom layaknya gendang yang ada di Istora sana *ambil ikat kepala*. Pertandingan pun gak selesai sampai disitu dan gue lagi-lagi terpancing untuk makin memukul keras tuh baskom karena makin ngerasa ‘panas’ banget sob.

Akhirnya semuanya pun terjadi. Baskom yang tua itu harus menyerah ditangan gue, lantaran gue pukul terlalu keras dan tepat dibagian yang terpenting. *ambulan pun datang*. Tuh baskom pecah sob, dan gue panik banget aseli, gak bisa bayangin gimana nyokap marahnya kalau tahu baskom kesayangannya ini hancur gara-gara gue, apalagi karena badminton pula. Ditambah kekalahan tim Uber atas tim China, kebingungan dan kekesalan gue meningkat banget. Gatau gimana nyelesain masalah ini akhirnya gue pasrah dan tertegun bisu *layaknya ayam yang mau dipotong*. Tapi sekejap gue dapet ide lagi, dari pada gue nanti dimarahin ama nyokap gara-gara ngancurin tuh baskom kesayangan nyokap, mending gue taruh aja ini baskom di tempat asalnya. Nanti beliau juga gak tahu kan kalau gue yang ngehancurin itu *pikiran setan* haha.

Akhirnya gue coba taruh deh ditempat asalnya.

Keesokan harinya, nyokap masak dan manggil gue seperti biasa untuk bantuin beliau, aseli gue deg-degan ngeri nyokap nyuruh gue ambil itu baskom daaaaan…………. beneeer  

“ambilin baskom itu ndu” suruh nyokap

“yang mana bu? “ *mencoba mengeles*

“yang dibawah rak itu tuh” tukas nyokap dengan agak kesel sih.

 akhirnya gue coba bawain itu ke nyokap,  beliau heran kok bawah baskom ini ada yang nge ganjel ya? Beliau tanya ke gue deh .

“ini kenapa nih, bawahnya kok pecah gini?” tanya nyokap ke gue

“emm lagi itu, ndu pake buat dipukul-pukul saat nonton badminton bu, dan gak sengaja pecah deh bu. Maaf yaa” *muka melas pun gue tunjukin berharap gue gak di gedik*

Daaaaannnn…..

~You know lah~

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s