“Rere” Dandanan itu Gak Bisa Dijadikan Patokan

Hai haii kawan, mau posting lagi nih.

Kalo kemaren gue abis nge-share gimana caranya biar tulisan kita tembus ke koran yak, emm sekarang kayaknya mending gue berbagi cerita tentang perjalanan pulang aja yaa. Ya sedikit share lah hehe, namanya juga blog pribadi yang penting niat nulis gue terpenuhi kawan haha, buat kalian juga yang mau dan berniat untuk jadi penulis di masa depan. Jangan nunggu ntar-ntar, sekarang AMBIL LAPTOP TERUS KETIK AJA APA YANG ADA DIPIKIRAN LO!

Jadi gini, 29 Juni 2013 silam, gue balik dari Surabaya, kebetulan gue kuliah di sana kawan, singkat cerita gue balik deh naik kereta dari Pasar turi ( Suarabaya) menuju Jatinegara (Jakarta). Waktu menunjukan sudah pukul 12.30 WIB dan gue belom jalan dari kosan, dan FYI aja nih, Stasiun Pasar Turi itu jauh dari kosan gue, jadi atleast butuh waktu juga lah buat persiapan, dan parahnya lagi, jam segitu gue belom makan dari pagi lantaran ada outbond dari ETOS.

Oke, gue masih diberi kesempatan Allah untuk pulang, kakak kelas gue mau nemenin ke Pasar Turi, ya lumayan lah naik mobil, tas berat jadi gak kerasa gitu *nyengir*.

Dan akhirnya gue sampe stasiun, pas gue ada di depan Stasiun, pengumuman pun berbunyi kalau penumpang kereta kertajaya harus memasuki tempat nya karena kurang dari setengah jam lagi akan berangkat, karena gue agak panik juga yaudah deh gue putuskan untuk masuk ke dalam stasiun dan naik ke kereta.

Ternyata setelah di dalam kereta, gue lupa kalau gue belom beli apa pun untuk gue makan di kereta dan alhasil gak ada sesuatu pun yang bisa gue makan selama di kereta kecuali air mineral yang gue bawa dari Surabaya.

Sebenernya bukan hal itu yang mau gue tunjukin disini tapi yang dibawah ini nih, pas gue di dalam kereta, ada kelompok remaja yang bawa tas carier dan nampaknya mereka habis dari gunung tuh, pengen tanya-tanya tapi kayaknya mereka tertutup banget, mungkin capek kali ya. Dan beberapa saat kemudian, pemandangan gue agak tergangu sih sebenernya dengan kedatangan lima orang putri berkerudung tapi ya “kerudung jakarta” lah. Dan lagi-lagi bukan hal ini yang mau gue tunjukin ke kalian.

Jadi ada yang sedikit gue kenal, temasuk agak gue kagumi sih hehe *maklum cowok* tapi jangan mikir yang enggak-enggak dulu, ada alasan tertentu kenapa gue ngagumin dia meskipun hanya sedikit ya. Nama panggilannya Rere, karena teman-temannya sering banget panggil dia dengan nama itu. Mereka nampakny adalah Siswa di Pesantren yang terletak di bangil Pasuruan.

Sebelumnya lurusin niat dulu ya dan jangan netting dulu ke ane gan *hehe*

Satu hal yang bikin gue terpana ya, selain dia itu yang paling emm tau kan gimana?? Haha iyaap dia yang paling cantik dan termasuk yang paling kalem laah, dia itu membuat gue malu kawan. Malam hari di kereta dimana yang lainnya sudah asyik dengan mimpinya, begitu pun gue  udah mulai capek dan gak bergairah untuk ngelakuin apa pun, karena efek begadang juga setelah memikirkan konsep outbond pagi hari. Dimalam itu, disaat teman depannya sudah tertidur di pangkuannya, wanita ini nampaknya membuka mushafnya dan membacanya disaar teman lainnya sudah tertidur. Melihat hal itu, gue malu soob. Gue yang cowok jam segitu udah mikir tidur aja, oke karena gue bawa buku kebetulan dan karena “iri” dengan semangat si Rere akhirnya gue pastikan untuk membaca buku itu terlebih dahulu.

Rere ini emang belom pernah gue lihat sebelumnya, gaya Jakarta nya sudah gak asing di mata gue, karena kebetulan gue juga orang jakarta yang tahu sedikit tentang fashion. Tapi ya sejenak kita lupakan dari gayanya yang jakarta banget, kita lihat sisi positifnya, banyak gak sih wanita cantik di Indonesia yang masih mau baca Al-quran? Jangankan cantik, kadang wanita yang kurang terlihat cantik aja sudah gak mau menyentuh dan membaca Al-Qur’an. Jangan kasih alasan karena mereka anak pesantren. Sudah seharusnya kita tuh membaca kitab kebanggan kita itu kawan. Gak ada salahnya kita contoh si Rere ini, gue akuin sebagai cowok yang normal dia cantik dan subhanallah nya lagi, dia masih mau membaca Al-Quran meskipun itu di depan orang banyak. Lantas kita? Bagaimana dengan kita?

Gue salut ama Rere, dan semoga kita bisa mencontoh si Rere ini. sudah cantik, masih mau lagikan menunjukan KEISLAMANnya. Subhanallah semoga si Rere bisa menebarkan virus baik ini kepada kita semua ya termasuk penulis nih.

Ayook buat kita, jangan mau kalah ya ama Rere tetap semangat dalam beribadah hehe 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s