Harga nya bisa memalingkan muka-mu (Pasar Maling)

hai guys, udah lama nih gak nge-update blog ini, semoga pengalaman yang bakal saya share ini bisa nge-bantu kalian ya terutama dalam berbelanja kawan, kalo kalian suka belanja di Pasar yang ngemper lebih tepatnya ini sih buat teman-teman yang suka belanja di pasar Maling,  Depan DTC, Surabaya.

Image

Ini sih berawal dari keinginan saya untuk membeli sepatu Pantofel, dan kebetulan saya tinggal di asrama yang isinya tuh tau tempat belanja yang murah-murah deh. Akhirnya kita putusin hari itu untuk pergi ke pasar deket bratang dan pasar maling depan DTC.

Setiba di pasar deket terminal bratang, saya langsung melihat-lihat keadaan sepatunya, bagus sih ada satu yang cukup buat saya tertarik, tapi ibunya gila dah masa ngasih harganya 55 Ribu, gak banget! Itu mahal buat saya ( he he he ). Inget kalo kata nyokap di rumah,” kalo belanja tuh, tawar sampe setengah nya dulu.”yaudah deh akhirnya gak berhasil menemukan yang sesuai dengan harga dan keinginan saya cao ke pasar maling yang kebetulan gak terlalu jauh lah lokasinya, dan FYI aja nih, Pasar Maling bukanya setiap jam 21.00 WIB sampai sepi, kalo masih rame ampe pagi juga bakal dijabanin kali tuh ama abang-abangnya. (wkwk)

Oiya di Pasar Bratang, temen saya berhasil mendapatkan Speatu Panofel dengan harga 50 Ribu Rupiah, sebenernya sih mahal, tapi dia orangnya gak tegaan.

Akhirnya, saya dan teman saya memulai hunting barang yang murah dan berkualitas.

Perburuan pertama, saya dapet di toko A, sepatu pantofel nya di hargai 95 Ribu. Gila! Ini abang mau nipu saya apa gimana? Akhir nya saya tawar dan mentok di posisi 65 ribu. Gak deh akhirnya kita cari ke tempat lain.

Image

Dapet di toko kedua, kali ini lebih ngerti lah range harganya, karena sebelumnya saya udah mendapat pengalaman di Pasar Bratang dan toko pertama. Teryata di toko kedua ini makin gila, abangnya nawarin sepatu pantofel seharga 250 Ribu! Buset dah, kata temen saya sih bagus alasnya, tapi iyaa saya makai sepatu pantofel bawahnya yang saya liatin, udeh lupakan hal itu.

Dan setelah pergi ke beberapa toko, akhirnya saya dapet sepatu pantofel seharga 40Ribu rupiah, itupun melalui perbincangan yang lama dan kata-kata manis si abang penjual. Oiya satu lagi, yang perlu kalian tahu! Kalau belanja di pasar yang di depan DTC ini, harus siap pengetahuan dulu tentang harganya jangan sampai kalian di bujuki  (dibohongin) ama abang-abangnya.

Saya aja hampir kena nih,

Gak lama setelah mendapatkan sepatu yang saya cari, saya menemukan kumpulan jam tangan yang keren dan wow! Kebetulan keadaan jam tangan pemberian kakak, udah mulai rapuh. Baterai nya udah menipis sehingga sering ke restart sendiri jamnya, dan parahnya lagi penutup yang memperkeren kacanya juga ilang, jadi agak ‘botak’gitu kacanya.

Heran dengan jamnya, akhirnya saya tawar deh.

“mas, ini berapa harganya?”

Abangnya nge-jawab, “160!”

Busetdah, jam apaan seratus enam puluh ribu! Buat mahasiswa kayak saya, beli jam dengan harga segitu itu, bikin laper kawan. Iya saya bisa beli jam, besok? Makan gak tuh? (ha ha).

Kaget sih awalnya, tapi sekali algi pengalaman mengajari kusegalanya (sadis).  Udah cukup berpengalaman mencari jam dan tau harga pasaran, akhirnya saya tawar seharga 70 ribu! Bayangin gila gak? (he he). Jam asalanya 160, saya tawar 70 Ribu!

Abangnya diem aja, dan nurunin harga 5 Ribu, sial banget ya, 5 ribu buat apaan?! Saya gak mau putus asa, terus saya tawar hingga saya mentok di 85 Ribu dan abangnya lagi-lagi nurunin harga Cuma 5 ribu setiap saya nawar hingga mentok juga di harga 135 ribu dari abangnya.

“Hhhh, gak deh. Mahal banget ini mah, bisa gak makan nanti”

Yaudah kita balik deh tuh, eh gak sengaja ternyata si abang manggil kita.

“Dek, yaudah sini deh gapapa!” tukas abangnya.

Bentara deh!

Tadi dia nawarin seharga, 160 Ribu Rupiah!!!! Tapi saya tawar 85 dia mau! Dan manggil-manggil terus lagi, WAH TERNYATA!!

Saya tahu, kalau belanja disini itu harganya bisa 3-4 kali lipat dari biasanya.

Dan saya langsung muter-muter aja, nyaritempat lain untuk beli jam, kali aja dapet harga yang lebih murah. Ternyata sama aja mahal-mahal semua, malah ada bapak-bapak penjual yang kolot banget, pas di tawar malah mukanya sok abis. (pengen di jitak aja tuh rasanya)

Akhirnya kita balik lagi ke tempat awal, ternyata abangnya lupa ama kita dan proses tawar menawar lagi-lagi seperti biasa, Cuma turun 5 ribu dari harga yang dia tawarin, akhirnya saya coba taktik rahasia (wkwk). Saya patok harga 70 dan gak mau gerak lagi. Karena udah kemaleman dia gak mau turun juga, saya langsung pergi dan sebenernya nunggu di panggil, eh ternyata!!!di panggil (wkwk) dan saya dapet jam tangan murah disana.

Buat kalian yang mau belanja murah di pasar maling Surabaya, hati-hati ya dengan ucapan manis si pedagang, dan kalian harus tagu dulu harga pasaran berapa!!

Selamat mencoba ~

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s